Tanda Baca yang Tepat Setelah “Merdeka”-Sebuah Esai – “Merdeka!”
Sebuah seruan yang sering kita dengar di bulan kedelapan. Mulai dari teriakan penonton di lomba balap karung, sampai teriakan pejabat ketika berpidato. Akan tetapi, apa maknanya? Apa manfaatnya?

Merdeka!

Pahlawan-pahlawan kita di masa lalu menggunakan seruan itu untuk membakar semangat dan menegaskan tujuan perjuangan mereka. Sementara itu, kita banyak menggunakannya untuk pemanis bibir saja. Di waktu-waktu biasa, kita jarang mendengarnya. Akan tetapi, di waktu tertentu, banyak orang yang menyerukan seruan itu sehingga justru terkesan sepele.

Baca juga: Merdeka? Sebuah Esai Hari Kemerdekaan Indonesia

Bagaimana mungkin kita menyerukan seruan itu tanpa memahami maknanya? Ketika para pejuang kita menyerukan seruan itu, tentu maknanya bukan sekadar bebasnya negeri dari penjajah. Akan tetapi, para pejuang menginginkan kesejahteraan bagi rakyat Nusantara dengan hilangnya penjajahan itu. Apakah mimpi para pejuang itu sudah terwujud?

Merdeka.

Indonesia sudah merdeka. Tidaklah salah jika kita meletakkan tanda titik setelah kata merdeka. Saat ini, kita memang sudah merdeka. Kita tidak perlu lagi berhadapan dengan senapan para penjajah. Saat ini, kita berada di era paling nyaman sepanjang sejarah bangsa. Kebutuhan pokok makin mudah didapatkan.

Baca juga: Mengisi Kemerdekaan Indonesia Essay

Merdeka Hanya Sekadar Berita?

Teknologi modern pun dapat menjangkau wilayah yang lebih luas. Tanda titik setelah kata merdeka menunjukkan bahwa itu adalah kalimat berita. Kalimat yang memberitakan bahwa Indonesia sudah merdeka. Akan tetapi, apakah berita kemerdekaan itu hanyalah seperti berita viral di televisi? Pada waktu tertentu, tersebar ke seluruh penjuru negeri. Pada waktu yang lain, tidak ada yang peduli dengan berita itu.

Apakah perjuangan telah usai?

Jika kemerdekaan adalah suatu berita, apakah berita itu berita yang bias? Lebih lanjut, apakah tanda titik juga menunjukkan bahwa perjuangan meraih kemerdekaan telah selesai?
Mungkin kita perlu memberikan tanda koma setelah kata merdeka. Indonesia sudah merdeka, yakni sudah bisa menentukan nasibnya sendiri dan tidak lagi dijajah secara fisik.

Indonesia sudah merdeka, tetapi masih dijajah oleh pemikiran dan produk-produk negara lain. Indonesiaa sudah merdeka, tetapi sumber daya alam kita justru dinikmati oleh asing.
Dengan tanda koma, kita bisa mendapati penjelasan lebih jauh mengenai kemerdekaan Indonesia. Tanda koma juga menunjukkan bahwa perjuangan kita belum selesai. Kemerdekaan itu bukan sebuah hasil semata, melainkan suatu perjuangan yang tidak pernah berhenti.

Baca juga: Pro-Kontra Kemerdekaan Metropolitan Essay

Kita perlu berpikir kritis dengan menanyakan berbagai hal tentang kemerdekaan ini. Apakah hakikat dari kemerdekaan? Apakah Indonesia sudah sepenuhnya merdeka? Apa yang harus kita lakukan agar Indonesia bisa sepenuhnya merdeka? Apa yang harus kita lakukan untuk mengisi kemerdekaan?

Kita tidak boleh menjadi orang yang “fanatik” dengan kemerdekaan ini. Seseorang yang merasa bahwa kemerdekaan yang dirasakannya adalah segala-galanya sehingga menolak gagasan baru dari orang lain. Padahal, kemerdekaan yang diyakininya hanyalah semu. Sementara itu, gagasan baru yang ada justru bisa membuat negeri ini menjadi jauh lebih baik.

Semua itu bukan berarti melalaikan nikmat kemerdekaan yang ada saat ini. Kita perlu mensyukuri semua kenyamanan yang sekarang kita rasakan. Akan tetapi, janganlah kenyamanan membuat kita lemah. Masih ada banyak hal yang perlu kita perjuangkan. Sesungguhnya pertanyaan-pertanyaan kritis akan membuka pikiran kita, membangunkan kita dari tidur nyenyak, dan memaksa kita untuk keluar dari zona nyaman. Karenanya, tanda tanya bisa menjadi salah satu tanda baca yang tepat.
“Merdeka?”

Penulis: Pandega Abyan Zumarsyah (Universitas Gadjah Mada)

0 Shares:
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like