follow us

Sistem Pendidikan Kiribati Sungguh Memprihatinkan

Pilihan Pembaca

sistem pendidikan kiribati

Pendidikan di Kiribati - Pemerintah Kiribati mengakui pentingnya menyediakan pendidikan yang relevan dan berkualitas untuk semua anak dalam meningkatkan prospek sosio-ekonomi negara secara keseluruhan. Tenaga kerja domestik yang berkualitas sangat penting untuk Kiribati untuk kemajuan. Saat ini, prospek ekonomi Kiribati's terhambat oleh tingkat keterampilan rendah.

Kiribati mencapai hampir universal akses ke pendidikan dasar. Di Kiribati sekolah gratis sampai tingkat sekolah menengah pertama dan wajib namun penegakan sulit.

Kiribati Kementerian Pendidikan, pemuda dan olahraga berjalan sekitar 115 sekolah mendidik lebih dari 24.000 anak.

Namun, ada banyak masalah dalam sektor pendidikan dan hanya sekitar sepertiga dari anak-anak menyelesaikan sekolah menengah.

Pemerintah Kiribati menyediakan "free" utama dan pendidikan dasar. Pemerintah meliputi biaya biaya sekolah tetapi ada banyak biaya lainnya yang keluarga harus mencakup untuk mendidik anak-anak mereka seperti biaya seragam dan peralatan sekolah.

Pendidikan sekolah menengah senior memiliki lebih lanjut masalah seperti tinggi putus rates, kesenjangan gender dan masalah kualitas pendidikan.

Senior Secondary School gereja berbasis sekolah biasanya tidak menyediakan dukungan keuangan untuk siswa miskin (dengan pengecualian beberapa bantuan terbatas).

Sulit akses ke pendidikan tersier.

Pendidikan pra-sekolah dan utama

Pendidikan pra-sekolah dan primer disediakan sepanjang Kiribati.
Pemerintah Kiribati menyediakan pendidikan wajib gratis untuk anak-anak sampai usia 12 tahun (sampai akhir kelas enam). Lebih lanjut menyediakan pendidikan gratis sampai akhir dari SMP.

SMP

SMP hadir di pulau.

Sekolah menengah umum

Tiga alasan utama untuk tingkat partisipasi sekolah menengah rendah adalah:

  • Anak-anak yang gagal untuk lulus SMP sekunder Sertifikat pemeriksaan (3 bentuk/9 tahun)
  • Tempat-tempat yang memadai di sekolah menengah umum
  • Biaya


Berikut adalah beberapa sekolah menengah umum dan mereka terutama pada Tarawa Selatan.

Untuk anak-anak di luar pulau ini biasanya berarti bahwa untuk melanjutkan pendidikan mereka yang mereka butuhkan untuk pindah ke Tarawa Selatan untuk sekolah menengah. Ini dua dampak negatif utama - anak-anak harus meninggalkan rumah mereka dan keluarga (tinggal dengan kerabat atau papan) dan mereka dapat memilih untuk tidak kembali ke wilayah asal mereka setelah sekolah meningkatkan populasi di Tarawa Selatan.

Siswa sekolah menengah akan membayar biaya. Ini adalah beban yang besar bagi anak dan keluarga dan sering membuat tidak mungkin bagi anak untuk melanjutkan pendidikan mereka.

Karena tempat terbatas pada sekolah menengah umum dan lembaga-lembaga pendidikan tersier banyak siswa berulang tahun pendidikan. Ini menambah beban sistem pendidikan serta keluarga.

Pemerintah Kiribati menyediakan bantuan keuangan sebagai beasiswa untuk para siswa yang berperforma terbaik. Namun, Beasiswa ini terutama menguntungkan orang-orang yang lebih baik dan mereka yang tinggal di Tarawa Selatan.

Jemaat-jemaat Protestan dan Katolik adalah penyedia utama pendidikan menengah di Kiribati. Sekolah Gereja mendidik sekitar tiga perempat dari siswa sekolah menengah sementara sekolah-sekolah pemerintah mendidik sekitar seperempat. Umumnya, sekolah-sekolah berdasarkan gereja tidak menawarkan dukungan keuangan untuk siswa.

Pendidikan tersier

Peluang pendidikan tersier di Kiribati terbatas.

Pusat Pelatihan Kelautan dan Perikanan Training Centre memberikan pelatihan bagi pelaut.

Kiribati Institut Teknologi menawarkan pelatihan kejuruan.

Universitas Pasifik Selatan menawarkan program satu tahun foundation. Namun, ini adalah kursus transisi untuk memungkinkan siswa untuk melanjutkan belajar di kampus utama Universitas di Fiji dan Vanuatu.

Selain itu ada Kiribati Teacher's College, Kiribati sekolah Keperawatan dan akademi polisi Kiribati.

Masalah besar dengan pendidikan tersier adalah bahwa hal itu mungkin tidak memberikan keterampilan yang dituntut oleh majikan di Kiribati atau daerah yang lebih luas. Bahkan setelah yang berpendidikan ada kurangnya pekerjaan umum/swasta dan kesempatan bagi wirausaha.

Masalah di bidang pendidikan

Banyak anak-anak meninggalkan sekolah lebih awal dan tidak melanjutkan pendidikan mereka ke sekolah menengah.

Kualitas pengajaran mungkin perlu perbaikan sebagai banyak guru untuk tidak memiliki pelatihan minimal yang diperlukan.

Kemampuan bahasa Inggris yang memadai mencegah Kiribati mendapatkan pekerjaan di luar negeri. Ini adalah kerugian besar dibandingkan dengan Pulau Pasifik lainnya. Hal ini sebagian disebabkan oleh kenyataan bahwa banyak guru cenderung untuk mengajar dalam bahasa Kiribati meskipun kurikulum sekolah menengah di Inggris.

Kurikulum mungkin tidak memberikan keterampilan yang dituntut oleh majikan di Kiribati atau daerah yang lebih luas.

Lingkungan pengajaran dan kualitas infrastruktur sekolah tidak memadai (seperti banyak bangunan perlu diperbaiki).

Banyak sekolah memiliki pasokan air yang memadai dan kurangnya bekerja toilet menimbulkan bahaya kesehatan bagi siswa.

Vandalisme atau pencurian properti sekolah merupakan masalah besar. Ada kurangnya rasa kepemilikan/jawab fasilitas sekolah oleh masyarakat sebagai Dewan pulau cenderung merasa bahwa perbaikan tanggung jawab pemerintah Kiribati. Ini mengalihkan sumber daya pendidikan untuk manajemen aset dan pemeliharaan.

"Free" pendidikan

SD dan SMP tidak mengenakan biaya sekolah namun mereka bukan tanpa biaya kepada orang tua.

Orang tua harus menutupi biaya tambahan seperti acara-acara khusus, perlengkapan sekolah, dan seragam.Seringkali keluarga anak-anak yang menghadiri SMP mungkin harus membayar biaya perjalanan karena SMP lebih jauh dari desa mereka.Biaya tambahan ini dapat menjadi beban besar keluarga miskin dan dapat mengakibatkan anak-anak yang tidak menghadiri sekolah.

Sekolah di Pedesaan

Luar pulau sekolah umumnya kurang beruntung karena mereka sering memiliki fasilitas miskin dan guru-guru yang kurang berkualitas.Karena keterpencilan ini lebih sulit bagi Departemen Pendidikan untuk mengawasi sekolah tersebut.Lebih sedikit pedesaan siswa yang memenuhi syarat untuk memasuki sekolah lanjutan daripada di perkotaan sekolah. Hal ini sebagian disebabkan anak-anak luar pulau yang memiliki sedikit kefasihan dalam bahasa Inggris.

Kemungkinan yang harus di perbaiki dalam  sektor pendidikan Kiribati

Perbaikan sektor pendidikan, termasuk:

  • Meningkatkan akses ke kesempatan pendidikan di daerah pedesaan
  • Kontrol yang ketat mengenai mengulangi tahun pendidikan
  • Meningkatkan kualifikasi guru
  • Meningkatkan rasio murid guru
  • Menegakkan pengajaran dalam bahasa Inggris yang sesuai
  • Review dari kurikulum untuk memastikan keterampilan hidup yang dihasilkan serta keterampilan yang diperlukan untuk membantu pekerjaan
  • Meningkatkan lingkungan pengajaran dan infrastruktur sekolah
  • Lebih baik fasilitas air dan sanitasi di sekolah untuk memfasilitasi kesehatan dan kebersihan yang baik
  • Peluang peningkatan sekolah menengah dan mengurangi biaya pendidikan sekolah menengah













Sumber : http://savekiribati.com

SImak Juga:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar