follow us

Belum tahu Bhutan? Ini Penjelasan Bhutan Beserta Sistem Pendidikan di Bhutan

Pilihan Pembaca


Sekilas Mengenai Bhutan


Shalaazz- Bhutan adalah sebuah negara kecil yang terletak di celah bagian selatan Himalaya antara China dan India. Negara ini berpopulasi rendah dan mempunyai nama baik dalam dunia internasional atas pemerintahannya yang bijak. 

Bhutan adalah sebuah negara kecil di Asia Selatan yang berbentuk Kerajaan dan dikenal dengan Negeri Naga Guntur. Wilayahnya terhimpit antara India dan Republik Rakyat Tiongkok. Nama lokal negara ini adalah Druk Yul, artinya "Negara Naga". Gambar naga pun didapati di benderanya dan lambang negaranya. Pemerintahan yang dijalankan dengan kekuasaan monarki absolut berakhir ketika konstitusi baru dan pemilihan perdana menteri dilaksanakan. 

Raja Jigme Singye Wangchuck yang memimpin sejak tahun 1972 mengumumkan menggelar pemilu tahun 2008, sekaligus turun tahta. Pengumuman disampaikan di hadapan 8.000 penggembala hewan yak, biksu, petani, dan siswa pedesaan pada 18 Desember 2005. Pengumuman disebarkan melalui harian Kuensel. Sebelumnya, raja memperkenalkan rancangan konstitusi dan menyatakan pensiun pada usia 65 tahun. Atas ide ini, sebagian rakyat tidak sependapat karena khawatir terjadinya praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN), namun pada tahun 2006 sang raja mengundurkan diri dan digantikan oleh puterandanya.

Sistem Pendidkan di Bhutan


Dilansir dari situs resmi bhutan, bahwa bhutan memiliki tunjangan untuk pendidikannya. Bhutan mempunyai sistem pendidikan yang sangat maju yang memberikan pendidikan gratis untuk seluruh warga negaranya, dari sekolah dasar hingga universitas. Pemerintah juga menanggung semua biaya medis dari rakyatnya. Kebijakan Raja nomor 8217 adalah memperkuat pendidikan, khususnya melalui ajaran Buddhis, untuk membantu mengurangi keinginan atas benda-benda materi secara spontan. Selama lebih dari tiga dekade, di bawah pemerintahan Raja Wangchuck, rakyat Bhutan mungkin belum mencapai pendapatan nasional yang tinggi, tetapi secara mayoritas, mereka menikmati kehidupan yang stabil dan bahagia, serta lingkungan alami yang tidak terkontaminasi, bagaikan surga di dunia ini.

Pendidikan  Barat diperkenalkan ke Bhutan pada masa pemerintahan Ugyen Wangchuck (1907-26). Hingga 1950-an, hanya pendidikan tersedia untuk siswa Bhutan, kecuali untuk sekolah-sekolah swasta di Ha dan Bumthang, melalui wihara-wihara Buddha. 

Pada 1950-an, beberapa sekolah sekuler pribadi didirikan tanpa dukungan pemerintah, dan beberapa orang lain didirikan di kota-kota besar Kabupaten dengan dukungan pemerintah. Akhir tahun 1950-an, ada dua puluh sembilan dan tiga puluh sekolah dasar pribadi, tetapi anak-anak hanya sekitar 2.500 terdaftar. 

Pendidikan menengah yang tersedia hanya di India. Akhirnya, sekolah-sekolah swasta yang diambil di bawah pengawasan pemerintah untuk meningkatkan mutu pendidikan. Walaupun beberapa sekolah dasar di daerah terpencil harus ditutup karena kehadiran rendah, perkembangan modern yang paling signifikan dalam pendidikan datang selama periode pertama rencana pembangunan (1961-66), ketika beberapa sekolah 108 beroperasi dan 15.000 siswa terdaftar (Lihat peran pemerintah, ch ini.)

Pertama lima tahun rencana disediakan untuk sebuah pusat pendidikan otoritas — dalam bentuk Direktur pendidikan yang diangkat pada tahun 1961 — dan sistem sekolah yang terorganisir, modern dengan pendidikan dasar gratis dan universal. Sejak saat itu, setelah satu tahun prasekolah dimulai pada usia empat tahun, anak menghadiri sekolah tingkat dasar — satu sampai lima. Pendidikan dilanjutkan dengan setara dengan nilai enam sampai delapan pada tingkat junior dan kelas sembilan melalui sebelas di tingkat sekolah tinggi. 

Departemen Pendidikan diberikan semua-Bhutan ujian nasional untuk menentukan promosi dari satu tingkat sekolah ke yang berikutnya. Ujian tingkat kesepuluh-kelas dilakukan oleh Dewan sertifikat sekolah India. Departemen Pendidikan juga adalah bertanggung jawab untuk memproduksi buku; mempersiapkan Lapangan silabus dan jenjang pelatihan untuk guru; mengatur pelatihan dan studi di luar negeri; Pengorganisasian beregu turnamen; Pengadaan bantuan luar negeri untuk program pendidikan; dan merekrut, pengujian, dan mempromosikan guru, antara tugas-tugas lain.

Kurikulum inti yang ditetapkan oleh Dewan Nasional pendidikan menengah termasuk Inggris, matematika, dan Dzongkha. Meskipun bahasa Indonesia digunakan sebagai bahasa pengantar seluruh SMP dan SMA sistem, Dzongkha, dan, di Selatan Bhutan hingga 1989, Nepal, mata kuliah wajib. Siswa juga belajar Sastra Inggris, ilmu sosial, sejarah, geografi, ilmu pengetahuan umum, biologi, kimia, fisika, dan agama. 

Pengembangan kurikulum sering datang dari kekuatan-kekuatan eksternal, seperti yang terjadi dengan studi sejarah. Kebanyakan Bhutan sejarah didasarkan pada tradisi lisan daripada sejarah tertulis atau administratif catatan. Sebuah proyek yang disponsori oleh UNESCO dan Universitas London mengembangkan kurikulum sepuluh-modul, yang termasuk empat kursus pada Bhutan sejarah dan budaya dan enam kursus di India dan sejarah dunia dan ide-ide politik. Subyek dengan aplikasi praktis langsung, seperti SD pertanian, peternakan dan kehutanan, juga diajarkan.

Sistem sekolah coeducational Bhutan pada tahun 1988 mencakup siswa 42,446 dilaporkan dan 1,513 guru di SD 150, 11,835 mahasiswa dan 447 guru di SMP yang 21, dan 4,515 mahasiswa dan 248 guru di sekolah-sekolah tinggi 9. Laki-laki yang menyumbang 63 persen dari semua siswa primer dan sekunder. Kebanyakan guru pada tingkat ini — 70 persen — juga adalah laki-laki. Juga ada 1,761 siswa dan 150 guru di teknis, kejuruan, dan sekolah khusus pada tahun 1988.

Meskipun meningkatkan jumlah mahasiswa yang terdaftar, yang pergi dari 36,705 siswa pada tahun 1981 untuk 58,796 siswa pada tahun 1988, pendidikan adalah tidak wajib. Pada tahun 1988 hanya sekitar 25 persen dari anak usia sekolah dasar menghadiri sekolah, persentase yang sangat rendah dengan semua standar. Meskipun pemerintah menetapkan kuota pendaftaran untuk sekolah tinggi, dalam contoh tidak mereka datang dekat dengan sedang dipenuhi pada tahun 1980. Hanya sekitar 8 persen dari junior tinggi-usia sekolah dan kurang dari 3 persen dari anak usia sekolah tinggi terdaftar pada tahun 1988. 

 Bhutan tingkat melek huruf di awal 1990-an diperkirakan 30 persen untuk pria dan 10 persen untuk perempuan dengan United Nations Development Programme, peringkat terendah di antara semua negara-negara berkembang. Sumber-sumber lain peringkat tingkat melek huruf serendah 12-18 persen. Pada tahun 2015, tingkat melek huruf adalah 59,5 persen.

Beberapa sekolah dasar dan semua SMP dan SMA yang pesantren. Tahun sekolah di tahun 1980an berlari dari Februari sampai Desember. Kuliah, buku, alat tulis, peralatan olahraga, dan makanan yang gratis untuk semua sekolah asrama di tahun 1980an, dan beberapa sekolah tinggi juga menyediakan pakaian. Dengan bantuan makanan Perserikatan Bangsa-bangsa dan badan pertanian program pangan dunia, makan tengah hari gratis disediakan di beberapa sekolah dasar


Pendidikan tinggi diberikan oleh Kerajaan Bhutan Politeknik tepat di luar desa Deothang, Kecamatan Jongkhar Samdrup, dan sekolah teknik Kharbandi di Kharbandi, Distrik Chhukha. Didirikan tahun 1973, Kerajaan Bhutan Politeknik ditawarkan kursus sipil, Mekanikal dan kelistrikan; survei; dan penyusunan. Kharbandi sekolah teknik didirikan pada 1970-an dengan bantuan UNDP dan organisasi buruh internasional. 

Bhutan hanya junior college--Sherubtse College di Kanglung, Distrik Trashigang--didirikan pada 1983 sebagai perguruan tinggi tiga tahun pemberian gelar berafiliasi dengan University of Delhi. Tahun didirikan dengan bantuan UNDP, college terdaftar 278 siswa, dan tujuh belas anggota Fakultas mengajar mata kuliah seni, ilmu pengetahuan, dan perdagangan yang mengarah ke gelar Bachelor. Mulai tahun 1990, junior college kelas juga diajarkan di sekolah tinggi Yanchenphug di Thimphu dan akan diperpanjang untuk sekolah tinggi lain setelahnya.

Program pendidikan diberikan dorongan pada tahun 1990 ketika pembangunan Asia Bank (Lihat Glossary) diberikan Pinjaman US$ 7,13 juta untuk staf pelatihan dan pengembangan, layanan spesialis, peralatan dan mebel pembelian, gaji dan biaya lainnya berulang, dan fasilitas rehabilitasi dan pembangunan di kerajaan Bhutan Politeknik. 

Departemen Pendidikan dan teknik dan kejuruan Divisi Pendidikan diberikan hibah US$ 750.000 Asian Development Bank untuk meningkatkan sektor teknis, kejuruan dan pelatihan. Pendekatan baru untuk pendidikan dasar, dimulai pada tahun 1985, diperluas ke semua sekolah tinggi SD dan SMP di 1990 dan stres kemandirian dan kesadaran budaya nasional Bhutan unik dan lingkungan. 

Kebanyakan siswa Bhutan yang berpendidikan di luar negeri menerima pelatihan teknis di India, Singapura, Jepang, Australia, Selandia Baru, Inggris, Jerman, dan Amerika Serikat. Negara-negara yang berbahasa Inggris menarik mayoritas siswa Bhutan. Sebagian besar kembali ke tanah air mereka. 
sumber: wikipedia dan bhutan situs

SImak Juga:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar