follow us

Fakta Menarik Dari Sistem Pendidikan di Bolivia

Pilihan Pembaca


sistem pendidikan di bolivie
sistem pendidikan di bolivie

Profil Negara Bolivia


Republik Bolivia adalah sebuah negara di Amerika Selatan yang berbatasan dengan Brasil di sebelah utara dan timur, sedangkan bagian selatan berbatasan dengan Paraguay dan Argentina, serta bagian barat berbatasan dengan Chili dan Peru. Luas wilayah Bolivia sekitar 424.135 mil² (1.098.581 km². Dengan demikian Bolivia adalah negara terbesar ke-28 (setelah Ethiopia). Ukurannya sama seperti Mauritania.

Etnis di Bolivia diperkirakan 30% Amerindian berbahasa Quechua dan 25% Amerindian berbahasa Aymara. Sisanya 30% adalah Mestizo (campuran Eropa dan Amerindian), dan sekitar 15% orang berkulit putih. Kelompok kecil lainnya yang menghuni negara Bolivia diantaranya adalah orang Jerman, orang Italia, Amerika, Basque, Kroasia, Rusia, Polandia, dan penduduk yang lainnya. Terdapat juga penduduk Afro-Bolivia yang berjumlah lebih dari 0,5%. Bolivia merupakan negara termiskin di Amerika Selatan setelah Guyana, meskipun memiliki ladang gas terbesar di dunia.

Sistem Pendidikan di Bolivia

Secara umum, pendidikan di Bolivia terbagi menjadi tiga siklus — empat jika seseorang menghitung opsional prescholar atau preprimary tahun. Ada 5 tahun pendidikan dasar dalam siklus utama untuk 6 untuk 10-tahun; 3 tahun pendidikan sekolah menengah untuk intermediate 11 - untuk 13-year-olds; dan 4 tahun pendidikan menengah untuk 14 - to 17-year-olds. Empat tahun sekolah menengah yang sendiri dibagi menjadi dua siklus yang berlangsung selama dua tahun. 

Siklus pertama adalah inti yang sama, sedangkan yang kedua memungkinkan untuk beberapa derajat spesialisasi, Humaniora atau dalam berbagai bidang teknis. Gerakan yang ada untuk mengintegrasikan tingkat menengah dan sekolah menengah pendidikan ke satu satu siklus delapan tahun.

Sebelum reformasi pada 1980-an, sistem pendidikan dioperasikan dengan enam tahun siklus utama diikuti oleh empat tahun sekolah menengah dan dua tahun sekolah menengah dengan gelar baccalaureate sebagai ujian terminal. Negara mengesahkan Undang-undang yang mengklaim resmi 8 tahun pendidikan wajib antara usia 7 dan 14. Sayangnya, undang-undang ini adalah tidak teratur ditegakkan. Studi 1991 tentang berbagai daerah pedesaan Cochabamba menunjukkan bahwa antara usia 6 dan 14 hanya 52.5 persen dari laki-laki dan 50.3 persen perempuan menghadiri sekolah secara eksklusif. 

Dengan kata lain, hampir setengah dari anak-anak bekerja. Nasional, 83.4 persen laki-laki dan 70.4 persen perempuan menghadiri sekolah; juga, 16,6 persen laki-laki dan 29.6 persen perempuan tidak diperhitungkan untuk baik di sekolah atau di tempat kerja. Selain itu, 18,8 persen laki-laki dan 17,2 persen perempuan menggabungkan sekolah dengan menggiring, dan 12,1 persen laki-laki dan 2,9 persen perempuan menggabungkan sekolah pertanian.

Siklus lebih lanjut, pendidikan tinggi untuk 18 - to 24-year-olds terdiri dari berbagai khusus sekolah, lembaga di bawah tingkat, dan Universitas. Di tingkat Universitas ada dua jalan: pregrado (tingkat sarjana) menawarkan gelar Superior teknisi dan lisensi; Program Pascasarjana memberikan doctorados (doktor derajat). 

 Sekarang ada lembaga-lembaga publik dan Pribadi di semua tingkat pendidikan. Di tingkat menengah, sektor swasta mewakili sekitar 25 persen enrollments nasional dan 35 persen dari tingkat menengah di awal 1990-an. Program pelatihan guru memberikan pendidik dengan kesempatan untuk maju dan mengembangkan keterampilan dalam kelas. Salah satu yang pertama dari banyak lembaga-lembaga dan Asosiasi dibuat dan dipanggil untuk melaksanakan reformasi adalah Reform Institute di Kementerian Pendidikan, budaya, dan olahraga.














SImak Juga:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar