follow us

Begini Sistem Pendidikan Palestina Saat Ini

Pilihan Pembaca

Sistem pendidikan Palestina saat Ini
Sistem pendidikan Palestina saat Ini

Karena Otoritas Palestina mengambil alih tanggung jawab untuk pendidikan pada tahun 1994, sistem pendidikan di Palestina telah terus meningkat, terutama di bidang memberikan kesempatan pendidikan bagi pria dan wanita. 

Palestina memiliki salah satu persentase tertinggi di dunia Arab dan negara-negara berkembang dalam hal pendaftaran di lembaga pendidikan. Meskipun keras situasi politik dan ekonomi yang rakyat Palestina hidup di karena pendudukan Israel, khususnya di jalur Gaza dan Yerusalem Timur, serta apartheid dinding yang telah dipisahkan Palestina wilayah dan peningkatan kesulitan akses ke lembaga pendidikan, Palestina telah berhasil untuk memerangi buta huruf dan membuat pendidikan yang tersedia bagi semua.

Palestina memiliki tingkat buta huruf rendah dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia Arab. Menurut Palestina pusat Biro dari Statistik (PCB), buta huruf adalah 6 persen pada tahun 2009, dan tingkat pendaftaran di pendidikan dasar (kelas satu sampai sepuluh) Mawar dari 81 persen di tahun 1994/5 98.2 persen di 2008/9. 

Transferensi rata-rata siswa dari tahap dasar ke tahap sekunder meningkat dari 65 persen menjadi 91 persen selama tahun 2008/9. Pendaftaran orang-orang muda antara usia 18 dan 24 pendidikan universitas pada 33 persen. Selain itu, Palestina telah mencapai kesetaraan antara laki-laki dan perempuan dalam hal akses terhadap dasar dan pendidikan sekolah menengah; betina terdiri 57 persen dari pendaftaran universitas di 2008/9. Juga di tahun sama 17,5 persen dari pendapatan nasional didedikasikan untuk pendidikan

Struktur organisasi pendidikan di Palestina terdiri dari sepuluh tahun periode gratis pendidikan dasar wajib yang dimulai pada usia lima tahun delapan bulan, diikuti dengan program dua-tahun pendidikan menengah akademik atau kejuruan. Pada akhir dua tahun, siswa mengambil ujian sekolah menengah yang disebut tawjihi.

Ada berbagai jenis lembaga pendidikan di Palestina. Sekolah-sekolah pemerintah terdiri dari 70 persen dari total sekolah 2,488 di 2009/2010. UNRWA mengawasi 20 persen dari sekolah tersebut, dan publik dan sektor swasta mengawasi 10 persen dari populasi total sekolah. Tujuh puluh lima persen dari siswa dari jumlah 1,18 juta siswa laki-laki dan perempuan menghadiri sekolah pemerintah, sedangkan 25 persen pergi ke UNRWA dan sekolah swasta.

Meskipun Palestina telah membuat pendidikan dapat diakses oleh semua, masih perlu untuk meng-upgrade kualitas pendidikan dasar dan menengah. Tidak seperti negara-negara Barat, tetapi mirip dengan negara-negara Arab, Palestina siswa telah menunjukkan kinerja yang lemah dalam sains dan matematika di tingkat internasional. Dengan demikian kedua lima tahun rencana yang komprehensif, dikembangkan oleh Departemen Pendidikan tinggi, berfokus terutama pada peningkatan mutu pendidikan di Palestina. Rencana termasuk pendidikan di lembaga-lembaga non-pemerintah dan berusaha untuk membangun hubungan yang kuat antara pendidikan dan sosial dan ekonomi dan kebutuhan masyarakat Palestina, terutama antara pendidikan tinggi dan kejuruan dan tenaga kerja pasar.

Dalam upaya untuk menghubungkan rencana lima tahun untuk kebutuhan pembangunan di tingkat nasional dan untuk memastikan keselarasan dengan upaya-upaya internasional yang diberikan dalam bidang pendidikan, pelayanan pendidikan tinggi telah mengambil ke account kebijakan yang relevan dan dokumen yang telah dikembangkan secara nasional dan internasional, termasuk 
(a) Palestina reformasi dan pengembangan rencana 2008-2012; 
(b) pendidikan untuk semua rencana dan yang Terms of Reference; dan 
(c) Tujuan Pembangunan Milenium. Beberapa rencana aksi prioritas telah dikembangkan di beberapa sektor cabang pendidikan untuk mencapai tujuan rencana lima tahun. 

Pelaksanaan rencana aksi prosedural akan mencapai tujuan diantisipasi berikut: Lanjutkan dengan pembangunan lembaga-lembaga pendidikan yang baru untuk semua tahap dan meningkatkan kapasitas lembaga yang ada, termasuk lembaga untuk orang dengan kebutuhan khusus; Untuk membangun lembaga-lembaga pelatihan kejuruan tambahan campuran berdasarkan prioritas masing-masing lokasi geografis; 

Untuk memperkuat peran dari sektor swasta dalam investasi di bidang pendidikan melalui menawarkan beasiswa, terutama untuk mahasiswa; Untuk mengembangkan dan meningkatkan program pelatihan dan rehabilitasi guru dalam kerjasama dengan lembaga-lembaga pendidikan tinggi dan dalam rangka pelaksanaan proses implementasi strategis nasional untuk rehabilitasi guru; Untuk mengembangkan dan meningkatkan kurikulum pendidikan dan buku pelajaran untuk semua tahap pendidikan akademik dan kejuruan yang berdasarkan hasil evaluasi kurikulum; Untuk mengintensifkan bekerja pada peningkatan fasilitas pendidikan sekolah bangunan, mebel, bantuan pendidikan, laboratorium, dan Perpustakaan; Untuk mendukung dan mengembangkan pendidikan anak usia dini.

Selain itu, Departemen Pendidikan akan menerapkan teknik-teknik baru dalam pembelajaran aktif melalui penggunaan sistem itu dan komunikasi. Di bidang pendidikan tinggi, pelayanan akan melanjutkan upaya untuk memastikan kualitas program dan mendorong penelitian ilmiah yang berkaitan dengan kebutuhan dan prioritas nasional. Akhirnya, kebijakan nasional untuk ilmu pengetahuan dan teknologi akan dirancang, dan database komprehensif dan diperbarui untuk sumberdaya manusia yang berkualitas akan dibangun.

Saat ini, struktur organisasi Kementerian Pendidikan tinggi sedang diperbaiki, dan dikembangkan untuk mengatasi perkembangan diantisipasi dan menghilangkan tumpang tindih antara tugas, peraturan, dan deskripsi pekerjaan. Departemen akan meningkatkan desentralisasi pengelolaan dan memberikan lebih mandat untuk Direktorat. Juga di bidang pendidikan tinggi, pelayanan akan terus berupaya memberdayakan perguruan tinggi di Self financing, untuk mengembangkan administrasi sistem keuangan untuk mendukung dana siswa, untuk menciptakan skala terpadu bagi karyawan dalam pendidikan tinggi lembaga-lembaga, dan untuk mengembangkan sumber daya manusia sesuai. Dalam hal ini, akan ada kebutuhan untuk memperkuat kerja sama antara Kementerian Pendidikan tinggi dan perguruan tinggi di satu sisi, dan antara lembaga pendidikan tinggi di sisi lain. Departemen akan berkoordinasi dengan mitranya serta pada memperbarui dan melaksanakan pendidikan dan pelatihan kejuruan strategi.

selama beberapa tahun, dan untuk mengatasi tantangan besar yang dihadapi pendidikan di Palestina, Departemen Pendidikan menyediakan infrastruktur pendidikan optimal berdasarkan jumlah siswa seluruh Palestin. Infrastruktur pendidikan yang tepat juga akan berkontribusi terhadap peningkatan mutu pendidikan dan membuat tersedia sesuai fasilitas dan peralatan yang diperlukan untuk implementasi yang efektif dari kurikulum.

Selain itu, Departemen Pendidikan mengembangkan, menciptakan, dan menerapkan kurikulum baru. Sejalan dengan nasional dan internasional garis luas kepengarangan, Palestina akademisi dan pendidik dimulai kurikulum baru pada tahun 1999 untuk sekolah yang telah diselesaikan pada tahun 2006. Selain itu, lokakarya pelatihan yang diselenggarakan untuk semua guru di teknik untuk pemanfaatan yang lebih baik dan pelaksanaan kurikulum baru. Percaya bahwa pengembangan proses pendidikan berkelanjutan, pelayanan mulai revisi komprehensif buku tahun lalu, dalam kerjasama dengan spesialis di bidang dan ahli di bidang pendidikan. Revisi termasuk konten dan metodologi mengajar. Departemen juga telah meluncurkan evaluasi kurikulum sipil pendidikan kelas satu untuk sembilan bekerjasama dengan lembaga Nizam dan dengan bantuan dari para pakar pendidikan dan ahli.

Sejak peluncuran Palestina kurikulum baru, Departemen telah hati-hati untuk memasukkan teknologi sebagai subjek untuk siswa di kelas lima sampai dua belas. Juga dikembangkan dan dilaksanakan program-program yang berkaitan dengan pekerjaan efektif itu dalam pendidikan, sehingga menimbulkan perubahan positif dalam proses pendidikan di Palestina, memperkaya kurikulum, dan mengembangkan lebih kuat hubungan antara siswa dan guru. Departemen berusaha untuk menggunakannya sebagai alat pendidikan dan melaksanakan proyek-proyek di sekolah-sekolah binaan yang termasuk pengembangan kapasitas dan computerising buku dan isi pendidikan

Departemen Pendidikan menyadari bahwa pengembangan mutu pendidikan tergantung pada sumber daya manusia. Itu karena itu telah berinvestasi dalam pelatihan guru yang mampu mencapai tujuan pendidikan ditetapkan oleh Departemen, berinteraksi dengan siswa, dan menanamkan di dalamnya yang diperlukan pengetahuan, keterampilan, kemampuan, dan nilai-nilai. Departemen juga dibangun jembatan kepercayaan dengan sekolah dan mengawasi proses pendidikan, selalu menekankan dan mendorong interaksi yang kuat antara kepala sekolah dan headmistresses, guru, siswa dan masyarakat setempat. Departemen telah menyelenggarakan program pelatihan untuk guru dan kepala sekolah sebagai sarana untuk mengembangkan kemampuan dan keterampilan untuk alamat dan menghadapi tantangan serta untuk meng-upgrade tingkat siswa dan benar kelemahan kinerja sekolah .

Paralel untuk mengembangkan tingkat dan mutu pendidikan, Departemen Pendidikan juga bekerja untuk mengembangkan kualitas pengajaran dengan menangani dua isu-isu penting yang berkaitan dengan kualitas guru: pertama dengan mengembangkan sebuah strategi untuk mempersiapkan dan merehabilitasi guru dalam hal budidaya mutu pendidikan, dan kedua dengan mengembangkan mengajar sebagai sebuah profesi.

Dalam upaya untuk menilai output dari sistem pendidikan di Palestina, rencana lima tahun (2008-2012) berfokus pada indikator prestasi dalam konteks nasional, mempertimbangkan indikator tersebut sebagai bagian dari sistem penilaian kinerja untuk rencana. Menurut penilaian, Palestina siswa menunjukkan kelemahan dalam matematika dan ilmu pengetahuan yang mendesak Departemen untuk mengadopsi rencana darurat yang meliputi pelaksanaan sejumlah tes periodik bersatu untuk semua siswa.

Akhirnya, Departemen memberikan perhatian siswa psikologis kesehatan. Siswa yang memperlihatkan sikap sehat cenderung memiliki motivasi kuat dan mencapai hasil akademis yang lebih baik. Suasana sekolah yang positif dan lingkungan juga membantu memperkuat sikap positif siswa. Selain itu, mutu pendidikan tidak dapat dipastikan tanpa merawat kesehatan psikologis bagi siswa. Sebagai hasilnya, Departemen Pendidikan menyediakan kegiatan ekstrakurikuler dan berusaha untuk menciptakan lingkungan yang positif di sekolah-sekolah yang merespon psikologis, sosial, dan intelektual kebutuhan siswa.

sumber: http://archive.thisweekinpalestine.comnbsp;

SImak Juga:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar