follow us

Intip Sistem Pendidikan Afghanistan Yang Perlu Anda Ketahui

Pilihan Pembaca



Sekilas Tentang Afganistan 

Republik Islam Afganistan adalah sebuah negara berdaulat yang terkurung daratan Terletak di Asia barat daya. Afghanistan terbagi menjadi 34 provinsi. 5 Kota-kota besar adalah ibu kota Kabul, Kandahar, Herat, Mazar-e-Syarif dan Jalalabad. Penduduk Afghanistan diperkirakan terdiri dari sekitar 30 juta penduduk dan terdiri dari berbagai kelompok etnis, yang terbesar yang Pashtun, yang terhitung 42%, diikuti oleh Mitani (27%), suku Hazara Afghan (9%) dan Uzbek (sekitar 9%). 

Lebih dari 65% dari semua penduduk yang di bawah usia 27 tahun. Sekelompok kecil orang yang berusia lebih dari 65, itulah 2,4%. Lebih dari 30 bahasa dituturkan di Afghanistan, dari mana Dari, yang berhubungan dengan Persia (juga dikenal sebagai Farsi), dan Pashtu bahasa utama Selama 30 tahun Afghanistan telah bertahan berbagai konflik dan perang dengan farreaching konsekuensi bagi pendidikan secara keseluruhan. 

Dalam periode 1996-2011, misalnya, pendidikan untuk anak perempuan dan perempuan dilarang. Pada tahun 2001 Afghanistan mulai rekonstruksi upaya, menempatkan penekanan kuat pada pendidikan. Konstitusi, misalnya, meletakkan bahwa pendidikan baik formal maupun agama akan diberikan gratis melalui untuk tingkat sarjana.

 Kementerian Pendidikan (MoE) dan Menteri Pendidikan tinggi (KPT) berbagi tanggung jawab untuk seluruh sistem pendidikan. MoE bertanggung jawab untuk semua pendidikan yang diberikan setelah pendidikan dasar, termasuk pendidikan agama (Madrasah) dan teknis dan sekunder pelatihan kejuruan melalui kelas 14. KPT bertanggung jawab untuk pendidikan tinggi dan rancangan undang-undang, dan menetapkan aturan untuk meyakinkan kualitas Universitas umum. Karena perang proses akreditasi adalah masih dalam nya kanak-kanak. KPT baru saja dimulai evaluasi internal Universitas umum. Di Sekarang KPT memiliki kapasitas memadai tersedia untuk memantau dan menjamin mutu Universitas swasta.

Di Afghanistan hari sejarah pendidikan dasar dan menengah sering mengalami perubahan. Mengikuti reformasi pada tahun 1975 pendidikan dasar dan menengah sistem berubah dari 6 + 3 + 3 sistem ke dalam sistem 8 + 4, terdiri dari 8 tahun pendidikan dasar dan 4 tahun pendidikan menengah. 6 + 3 + 3 sistem dipertandingkan hanya pada tahun 1990. Karena situasi negara tidak stabil, Afghanistan diperintah oleh berbagai pihak, khususnya di awal tahun sembilan puluhan. Dalam periode 1996-2001 pendidikan dibuat tersedia anak laki-laki saja. Kurikulum sebagian besar terdiri dari mata pelajaran agama. Hanya pada tahun 2001 prioritas lagi diberikan kepada pendidikan. Afghanistan saat ini memiliki 6 + 3 + 3 sistem.

Pendidikan di Afganistan

Pendidikan dasar 

Pendidikan dasar berlangsung selama 6 tahun, dari kelas 1 sampai 6 dan ditujukan untuk siswa berusia 6-12. Dalam 3 tahun pertama pendidikan dasar Kurikulum terdiri dari mata pelajaran seperti sebagai seni, teologi, Dari atau Pashtu (tergantung pada daerah), matematika, kaligrafi dan fisika. Mata pelajaran lain, seperti ilmu, geografi dan sejarah, ditambahkan ke Kurikulum pada tahap berikutnya. Kurikulum konsisten di seluruh negeri; Namun, guru dapat disesuaikan dengan konteks lokal Provinsi atau wilayah. Berbasis masyarakat pendidikan tersedia di daerah kurang aman, seperti provinsi-provinsi Selatan. Pendidikan jenis ini sering disediakan di masjid oleh imam dan penekanan terletak terutama di mata pelajaran agama.

Ada dua sistem pendidikan secara paralel di Afghanistan. Pendidikan agama adalah tanggung jawab para ulama di masjid, sementara pemerintah memberikan gratis pendidikan di sekolah negeri. Dari usia 7 untuk usia 13 siswa menghadiri sekolah dasar di mana mereka mempelajari dasar-dasar membaca, menulis, berhitung dan budaya nasional mereka. 

Pendidikan menengah 

Tiga tahun sekolah menengah mengikuti mana melanjutkan pendidikan akademik-gaya. Siswa harus lulus ujian pada akhir tahap ini jika mereka ingin mempelajari lebih lanjut. 
Pendidikan menengah rendah (juga disebut sebagai siklus pertama) memiliki durasi 3 tahun, dari kelas 7 sampai 9 untuk murid-murid usia 12-14. Kurikulum untuk pendidikan menengah rendah terdiri dari mata pelajaran seperti matematika, ilmu pengetahuan, biologi, fisika, kimia dan bahasa asing (bahasa Inggris, Perancis Jerman dan Rusia). Pendidikan sekunder lebih rendah tersedia dalam persiapan untuk pendidikan menengah tinggi (Doreyeh AGRONIAGA). Menengah rendah pendidikan juga menyediakan masuk ke pendidikan kejuruan teknis dan menengah. Pendidikan menengah 
Di sekolah menengah memiliki pilihan antara melanjutkan jalur akademik selama 3 tahun yang mungkin bisa mengarah Universitas, atau belajar mata pelajaran seperti diterapkan pertanian, aeronautika, seni, perdagangan, dan pelatihan bukan guru. Kedua program berujung pada pemeriksaan bacculuria. 

Pendidikan kejuruan

Afghanistan terus berusaha permukaan dari perang saudara dan rezim ultra ortodoks. Hak-hak perempuan dan kurikulum yang lebih luas yang keduanya secara bertahap sedang dipulihkan, sebagai bangsa mengangkat bahu dari masa lalu dan upaya untuk memulai ekonominya.

Pendidikan Tinggi

Universitas umumnya hanya menawarkan sarjana dan Program Magister. Afghanistan hampir telah mampu mengembangkan program-program master karena berbagai perang. Di bawah pendidikan tinggi strategis rencana nasional, Afghanistan telah merencanakan untuk menetapkan berbagai program gelar master dalam beberapa tahun. Gelar Master program yang saat ini ditawarkan dalam pengajaran dan teknik. Tahun lalu beberapa Universitas swasta juga meluncurkan Program Magister. Ini adalah terutama didirikan bekerjasama dengan Universitas-Universitas Internasional dari berbagai negara, seperti Swedia, Jerman, Amerika Serikat dan Britania Raya. 

Sarjana 

Pengenalan umum program diberikan dalam tahun pertama. Tahun berikutnya, Kursus ini dirancang untuk bidang tertentu. Hanya beberapa program, tergantung pada spesialisasi, menggabungkan penempatan kerja. Dalam sebagian besar program, menulis Tesis tidak membentuk komponen dari kurikulum. Setelah mendapat gelar bachelor's degree, siswa dapat mentransfer untuk gelar master program atau masukkan pasar tenaga kerja. Ada tidak ada sebutan standar untuk sarjana Diploma. Tergantung pada era dan rezim, istilah yang digunakan pada dokumen adalah Diploma atau sertifikat. Dalam beberapa tahun terakhir penunjukan digunakan adalah sarjana seni / ilmu.



SImak Juga:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar